Rabu, 29 April 2015

Cerita dibalik sebuah lukisan

Dua minggu yang lalu gue gambar potret cewek di kertas HVS milik gue. Dan tiba-tiba nyokap nongol dan nanya,

"lagi Gambar pacar ya?" sambil senyum ngeledek dan melihat ke foto si cewek di Ponsel gue. "cantik juga orangnya."

Mendengar itu gue cuma cengar-cengir nggak jelas sambil bilang, "Bukan ...!"

Biarpun yang gue gambar bukan cewek gue. Melaikan cewek yang demen sama temen gue. Tapi mendengar nyokap ngejudge begitu ... Meski di mulut gue bilang bukan, tapi di dalam hati gue yang paling dalam, gue semangat untuk mengAMINkan! *tsah

"Amin Ya Allah! Amin."

Sekali lagi akh ... Biar afdol. Insyaallah qobul.

"Amin Ya Allah! Amin."

Jangan heran ya, jomblo ya emang begini kelakuannya.

******

Tadi sore gue mau ngegambar cewek. Tapi gue urungkan niat gue. Gue nggak mau di kepoin nyokap lagi. Akhirnya gue mutusin buat ngegambar potret kepala sekolah gue.

Tiba-tiba nyokap gue nongol lagi. Gue liat sekililing. Perasaan, gue nggak bakar kemenyan deh? Hehehe. Maap deng buat nyokap gue. Anak mu yang ganteng ini hanya becanda, bunda. ^^"

Gue kan lagi nggambar kepala sekolah. Jadi nyokap nggak mungkin ngeledek gue.
Tapi nyokap tetep ngedeketin gue sambil senyum dan bilang,

"Sejak kapan kamu suka sama Om Om?"

Nyokap pun berlalu dengan WATADO (WAjah TAnpa DOsa). Dan suasana hening sementara.

WUANJIRR...!!
"Anak mu ini memang Jomblo Kronis, bunda ... Tapi bukan berarti anak mu ini adalah seorang CABE-CABEAN!" ucap gue di dalam hati.

Gue pun langsung ngecek lemari baju gue. Dan gue bersyukur, gue nggak nemuin Hot pants, Tantop ataupun lipstik dan makeup lainnya bersarang di lemari baju gue. Itu membuat gue senang. Ternya gue bukan Cabe-cabean. Alhamdulillah. ‪#‎LEGA_HATIiniBroh‬

Dan gue siap menutup lemari baju gue. Tapi nggak sengaja gue ngeliat sesuatu terselip di tumpukan baju paling bawah. Gue penasaran. Please Tuhan ... Semoga itu bukan hot pants, atau tantop. Gue bener-bener nggak mau di juluki Cabe-cabean. Gue ini LELAKI tulen!

Dengan hati yang degdegan, gue tarik benda itu. Dan ...,
"Ooouuu" hati gue pun lega.

Ternyata hanya beberapa G-String dan rok mini koleksi gue.

******

Terimakasih telah membaca cerita ‪#‎FIKSI‬ gue. Maaf jika ada tulisan yang kurang berkenan.
Sekian dari gue.
Bila si tofik mendapat hidayah. Wassalamu'alaikum warohmatullohi wabarokatuh.
‪#‎Jomblo_story‬

Note: Cewek yang gue gambar itu bukan Cewek gue.
Dan gambar yang cowok adalah Gambar kepala sekolah gue. Lebih tepatnya Beliau adalah Pendiri sekolah gue. Sekolah SMK IPTEK Jakarta. ^^-

‪#‎nostalgia‬



Jakarta, 20 april 2015
Penulis: Andria tama (crb komandan kodok)

Seperti inilah Caraku Mencintai mu.

Aku ... Ya ... Aku ....
Aku begitu mengagumi mu.
Tak mengapa meski pada akhirnya kamu tidak bersama ku.
Aku hanya ingin melihat mu tersenyum ... Sungguh.

Dan membiarkan mu Bahagia bersama seseorang yang sangat kamu Cintai ...,

.^^-

Itu adalah Caraku Mencintai mu....

Jakarta, 28 Maret 2015
Penulis: Andria tama (crb komandan kodok)

Rabu, 15 April 2015

Hingga Akhir Waktu.

Aku melihat mu menangis malam ini. Di bawah hamparan bintang dan senyuman sang bulan. Aku mengerti perasaan mu. Hal menyakitkan memang. Ya ... apa yang kamu hadapi saat ini.

Akh! Seandainya dari awal kamu memilih aku. Aku tak kan menodai dan mencampakkan mu seperti apa yang ia lakukan terhadap mu.

Tapi aku tak menyalahkan mu. Ini salah ku yang tak bisa menjadi apa yang kamu mau. Ini salah ku yang tak bisa menjanjikan bahagia kepada mu.
Sehingga pada akhirnya kamu memilih menolak ku dan pergi bersamanya.

Jujur, Aku kecewa!

Sejak itu aku mencoba melupakan mu. Berusaha mengusir mu dari hati juga ingatan ku.
Tapi ketika semua ku rasa percuma ... Aku pun tersadar ... BAHWA RASA CINTAKU LEBIH BESAR DARI RASA BENCIKU TERHADAP MU!

Aku ... Ya ... Aku.
Biarkan aku saja yang bertanggung jawab atas apa yang menimpa mu. Calon bayimu itu ... Ia berhak memiliki ayah.

"Bu ... Semua teman-temanku mempunyai ayah ... Apa aku juga punya ayah? Jika punya ... Lalu dimana ayah berada, bu?"

Kelak kamu tak harus mendengar pertanyaan seperti itu dari buah hati mu tercinta.
Jadi, biarkan aku menjadi ayah bagi anakmu.

Ku mohon tersenyumlah.
Hapus air matamu. Genggam janjiku. Dan biarkan aku membuka lembaran baru dalam hidup mu.
Meski sederhana ... Tapi aku akan selalu berusaha semampu yang aku bisa. Untuk menulis cerita kita, menjadi kisah yang lebih berharga.

Tak perlu sungkan terhadap ku. Buang rasa bersalahmu jauh-jauh.
Karna aku mencintaimu dari semua yang ada padamu. Dari lebihmu ... juga dari kurangmu. ^^-

*****

Tak ada kata sesal terucap.
Cinta ini meyakinkan ku untuk selamanya mencintai mu.

Walau kau tak seputih mawarku yang dulu.

Sesungguhnya cinta ini masih menunggu mu.
Untuk berada di samping ku ...
Hingga Akhir Waktu.


Jakarta, 15 april 2015
Penulis: Andria tama (crb komandan kodok)

Rabu, 08 April 2015

Dalam Diam.

Sayat mata bertepi renung,
Menatap kosong pendamai hati.
Mengharap memiliki di suatu nanti,
Berambang sunyi di tepian sepi.

Denyut waktu tak berdetak,
Terdiam kelam dalam buaian mimpi.
Mimpi yang kosong tak bertepi,
Walau begitu akan tetap ku arungi.

Tatap mata menulis rasa,
Berharap mengerti dia di sana.
Meski tak mungkin terjadi,
Bersama sejuta impian ... ku akan terus bermimpi.

Just for you.
(.....................) .^^-

Jakarta, 22 Desember 2009
Penulis: Andria tama (crb komandan kodok)

Selasa, 07 April 2015

Jomblo Story. Jujur terkadang menyakitkan.

Kejadian ini terjadi ketika gue masih duduk di bangku SMP.
Menurut gue, jaman SMP itu adalah jamannya untuk bersenang-senang dalam bermain. Karna hal itulah gue nggak pernah merhatiin penampilan gue. Gue selalu maen sepak bola selepas pulang sekolah. Itu sekitar jam satu sampai jam dua siang, dimana matahari lagi panas-panasnya berkobar di langit jakarta.
Alhasil, nggak heran kalo saat itu badan gue item keling. Mirip areng abis di angetin.

Suatu ketika pas gue pulang dari maen bola. Kira-kira jam setengah tiga sore.
Gue lewat di gang kampung yang biasa gue lewatin kalo mau pulang ke rumah. Dan saat itu gue lagi sendirian.

Gue mulai memasuki gang itu. Dari jauh gue lihat ada sekumpulan anak-anak cewe yang pake seragam SMP lagi pada nongkrong sambil jajan di warung yang berada di tengah gang.
Maklumlah, namanya juga anak sekolah, dimana warung pinggir jalan sampai dalam gang perkampungan adalah tempat tervaforit untuk di jadiin lapak tongkrongan.

Jaman SMP, gue sudah kenal sama yang namanya cewe kece. Dan pas gue liat dari jauh, beuh! Kira-kira ada satu dua tiga empat lima enam tujuh, ya pokoknya semuanya kece deh.

Gue nggak mau buang kesempatan dong?
Akhirnya gue pura-pura pasang tampang cool aja pas lewat di depan barisan cewe-cewe kece itu. Dasi gue jadiin sarung tinju (biar di kira jagoan). Dua kancing baju paling atas gue lepas. Baju seragam gue keluarin. Rambut gue acak-acakin. Badan gue tegapin. Dada gue busungin. Pokoknya biar keliatan Cool deh di depan cewe-cewe itu.
Dan nggak itu aja ... Jalan pun sengaja gue pelanin.
Gue pengen tau aja gimana reaksi mereka ketika ngeliat cowok sekeren gue. Alhasil mereka pun mulai berkicau. Dan gue pun mulai mendengarkan dengan seksama dan dengan sebangga-bangganya.
Hahaha.

"Eh, lo liat deh cowok itu. Gimana? Menurut lo keren nggak?"

Jiah! Mangsa sudah terperangkap Kapten! Hahaha.
Biarpun tuh cewe bilangnya sambil bisik-bisik, tapi ... Gue bisa denger kali. Weleh weleh. Andria gituloh. Hahaha.

Seketika percaya diri gue naik 50 persen.

"iya sih, lumayan juga. Kita godain aja, gimana?"

hey ladys, I can hear you. Hahaha. Kepercayaan diri gue naik lagi jadi 70 persen.

Lanjut ke cewe selanjutnya. Hayolah, mana pujian yang lain?
Akhirnya salah satu cewe ikut berkicau.

"Apanya yang lumayan? ... Mata lo pada picek apa? ... Lo liat dong! Cowok item begitu, mana dekil lagi. Gaya sok berandalan. Dih Najis dah gue godain cowok model begitu. Kayak kagak ada cowo laen aja!"

BEDEBAH..!!
Nih cewe bener-bener ye, udah ngomong paling kenceng, paling nyelekit lagi. Bibirnya belom pernah gue cium kali ye, ngomong kayak ayam boker. Sembarangan aja!
Akh elah, untung kece lo. Kalo kagak, beuh!

"ikh, iya juga sih. Kalo di perhatiin emang jelek ... Item ... Dekil. Pokoknya nggak banget deh!"

"iya"

"eh ... Iya"

"iya ya"

Dih! Kenapa jadi pada jelek-jelekin gue gini?
Gue lewat sini kan bukan buat di jelek-jelekin. Wah PARAH...!!
Ini semua gara-gara cewe bermulut kaleng itu!

Awas aja, lewat daerah gue. Gue katain Jablay lo. Maap, gue emosi. Dendam gue.

Dan akhirnya percaya diri gue terjun bebas ke level minus 70 persen. Membuat gue berlalu dengan kepala tertunduk.
Hiks.. T.T

Sesampainya di rumah gue buru-buru ngaca. Dan gue baru sadar, kalo gue bener-bener item, dekil dan jelek banget waktu itu.

Ternyata mereka jujur, dan gue cuma bisa galau meratapi nasip.

Kenyataan telah ngajarin gue betapa pentingnya merawat penampilan. Dan gue pun mulai mengurangi maen panas-panasan di tengah hari bolong.

Sekian cerita pengalaman masa kecil gue yang kurang mengasikkan ini.

Terimakasih sudah membaca.
#Salam_SemurTAHU


Jakarta, 8 april 2015
Penulis: Andria tama (crb komandan kodok)