Jumat, 27 Maret 2015

Namanya juga Jomblo.

Di sana gunung di sini gunung ... Ditengah-tengahnya pulau jawa.
Si eneng cantik yang pake kerudung ... Mengapa dirimu sungguh Mempesona?
Hahahahay...
*sambil ngedipin mata kanan 3x, mata kiri 2x

Satu tambah satu sama dengan dua ... Aku di tambah kamu sama dengan cinta.

Dua tambah dua sama dengan empat ... Hati ku bahagia saat cintamu aku dapat.

Empat tambah empat sama dengan delapan ... Cintamu ku dapat mungkin karna aku Tampan.

Delapan tambah delapan sama dengan enam belas ... Nasib jadi orang Tampan cintanya selalu terbalas.

Cia Ahhay..!!
Menang banyak
hahahaha... ^@^

Kalau ada sumur di ladang ... Bolehlah kita menumpang mandi.
Maukah eneng jadi istri abang.
Merangkai cinta kita sampai akhir nanti.

Hahahaha...
Boleh boleh boleh boleh... #mulai_mupeng

"Udiiiinnn! Cepetan mandinya. Nanti kamu terlambat sampai ke sekolah."

Sfx: Glek..!!! JELEDUWEERR..!!! BHUOOMMM..!!! GEDUBRAK...!!! MEAUUNGGG...!!! CRAASH..!!! GHOOARRH...!!! GUK GUK GUK...!!! HAEIGGHKHH...!!! HIYAAAWWW...!!! WHUUZZHH...!!! PRAK...!!! GLEK..!!! Zzzzzz....

Sound efek dari: Kaget. Kesamber petir. Meledak. Jatoh dari tangga. Niban kucing. Di cakar kucing. Pas lari nginjek kepala anjing. Anjingnya marah terus ngejar-ngejar gw. Abis itu gigit pantat gw. Dan gw pun teriak. Sampe lompat ke bulan. Kembali ke bumi nabrak pohon toge. Rambut gw patah. Dan gw pun pingsan.
*saking shocknya

(Pada akhirnya suara Enyak gw telah nyadarin gw dari lamunan panjang di pagi hari)

Sebagai penutup:

Dari mana datangnya lintah ... Dari sawah turun ke kali.
Hati bahagia jadi menderita ... Saat tersadar bahwa semua itu hanyalah mimpi.

Hiks...T,T
DAN JOMBLO PUN GALAU LAGI.
*duduk di pojokan kamar mandi sambil memandangi foto Pujaan hati yang kini sudah ada yang memiliki.

Jakarta, 27 maret 2015
penulis: Andria tama (crb komandan kodok)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar