Kamis, 17 Juli 2014

Aku si ulat kecil itu.

Beberapa kupu-kupu terbang...
Menentang angin yang bernafas perlahan...

Pagi itu...
Ya,, pagi itu...

Di bawah senda gurau awan dan kabut...
Di atas bunga-bunga yang bermandi embun...

Sayapnya terlihat indah...
Terbang begitu bebas...

Membuat ku kagum...
Membuat ku iri...

Ya,, aku si ulat kecil itu...

Sayap ku...
Mana sayap ku..??

Sial..!!!
Tak kunjung tumbuh...

Kenapa lama sekali..??

Lihat kupu-kupu itu...
Mereka teman bermain ku,,
Dulu...

Entah berapa banyak waktu yang ku bunuh...

Di atas dedaunan hijau ini,,
bekal makan siang ku...

Aku ingin tidur...

Berselimut serabut-serabut rapuh...
Menjadi kepompong...

Hingga di suatu pagi ku temukan diri ku...
Terlahir menjadi Pribadi yang baru...

Menjadi kupu-kupu dengan sayap genap yang indah...
Lebih indah dari sayap teman-teman ku...
Ya,, di saat aku terbangun nanti....

Tapi mimpi tak juga jadi...

Ingin ku,,
tergadai waktu yang menggelinding lambat...

Anak-anak manusia tersenyum riang...
Melihat teman-teman ku terbang dengan sayap menawan...

Oh tidak...

Seorang ibu menghampiri ku...

Apa dia ingin bermain juga dengan ku..??
Si ulat kecil bertubuh gendut...

Tapi mengapa dia membawa sapu..??

EBUSEH..!!!
Ini buruk...

Jangaaannn...!!!

"PRAAAKK..!!!,"

"sayang,, kita maen di sana aja yuk,, banyak kupu-kupu.... di sini ada ulat bulunya,, ikh,, ntar badan kalian gatal-gatal loh,"

BEDEBAH..!!!

Badan ku sakit...
Tersungkur jatuh di atas tanah...
Di tampar sapu lidi manusia...

Huft...

Ya sudahlah...

Aku memang si ulat kecil itu...

Tak akan berharga sampai sayap-sayap rapuh ku benar-benar Tumbuh...


Jakarta, 18 Juli 2014
Penulis: Andria tama (crb komandan kodok)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar